#422 Last Forever

Last Forever - Windry Ramadhina

 

Judul Buku : Last Forever

Penulis : Windry Ramadhina

Halaman : 384

Penerbit : Gagas Media

Samuel Hardi dan Lana Hart adalah sepasang manusia yang memiliki hubungan tanpa komitmen. Bagi mereka komitmen, pernikahan atau-apalah-namanya hanya membebani mereka saja. Mereka bertemu, bercinta, bercumbu, berpisah. Proses yang sama akan berulang lagi dan lagi setiap kali mereka bertemu. Hal itu berlangsung 7 tahun lamanya. 

Baik Samuel maupun Lana adalah sineas berprestasi dengan spesialisasi pada film dokumenter. Mungkin karena kesamaan itulah mereka bisa cocok satu sama lain. Samuel punya studio yang diberi nama Hardi seperti nama belakangnya. Studionya ini sudah langganan dengan National Geographic Channel. Karena studionya itu juga dia bisa berkenalan dengan Lana, seorang produser sekaligus pekerja di Nat Geo Channel. Kalau Samuel sudah bisa mengumpulkan prestasi dan menarik perhatian dunia sinema sejak usia 17 tahun, beda halnya dengan Lana yang menjajaki karirnya setapak demi setapak. Apalagi Lana seorang perempuan, genre yang dipandang sebelah mata di dunia perfilman.

Suatu waktu sepulang dari Kyoto, Lana “mampir” ke Jakarta dengan alasan bertemu dengan ibunya. Nyatanya Lana menemui Samuel dan menghabiskan malam panas bersamanya. Pagi menjelang, Lana diam-diam meninggalkan Samuel. Tingkah Lana ini membuat Samuel kesal bukan main. Tapi Samuel tidak bisa berkutik. Bukankah sudah seperti itu yang mereka inginkan, tanpa komitmen apa-apa? Hanya saja, kepergian Lana kali ini membuat Samuel senewen dan galau.

Sebulan kemudian Lana datang lagi ke Jakarta. Kali ini dia membawa proyek istimewa, ingin meliput keberadaan desa megalitikum di Flores. Karena budget terbatas, Lana hanya membawa satu orang kameramen, Patrick. Sisanya akan menggunakan properti dan kru dari studio Hardi. Samuel sendiri terkejut dengan kedatangan Lana. Dia tidak menyangka orang dari Nat Geo Channel yang akan menggunakan jasa studionya adalah wanita yang membuatnya senewen. Yah setidaknya dia bisa bersama dengan Lana beberapa waktu lagi.

Sayangnya, Lana datang membawa masalah. Dia hamil. Hubungan semalam yang panas dengan Samuel sebulan lalu membuahkan benih di rahimnya. Lana kalut. Anak tidak ada dalam rencana hidupnya. Dia lantas memutuskan untuk aborsi. Tapi ketika dia melihat denyut jantung bayinya di monitor USG, dia tidak sanggup melanjutkan niatnya itu. Rencananya berubah total. Dia akan menghadapinya sendirian. Dia tidak butuh Samuel, apalagi pria itu juga tidak suka dengan komitmen.

Di sinilah titik balik perubahan hidup Lana. Lana yang self-centered dipaksa berubah oleh keadaan. Ketakutannya pada pernikahan menjadi salah satu isu utama yang dibahas di sini. Lana trauma melihat ibunya, Rahayu, yang meninggalkan karirnya sebagai penari profesional demi keluarga. Pasalnya di mata Lana, Rahayu menjadi tidak bahagia karena pernikahan. Apalagi orang tuanya harus berpisah (tapi tidak bercerai) karena pekerjaan masing-masing. Lana tidak mau menjalani kehidupan seperti itu. Di sisi lain, Samuel juga mau tak mau harus berubah. Cintanya pada Lana yang tidak disadarinya tumbuh perlahan membuatnya mengambil sudut pandang yang berbeda. Apalagi setelah dia hampir menghadapi maut, dia takut mati dalam kesendirian.

Novel ini menarik. Khas Windry Ramadhina dengan konflik yang berani dan diselesaikan dengan manis. Hanya saja saya bisa menebak sejak awal cerita ini akan dibawa kemana ketika mengetahui Lana hamil. Saya juga tidak bisa simpatik pada Samuel dan Lana, bisa jadi karena sejak awal saya memiliki pandangan berbeda dengan mereka, meskipun saya berusaha memahami karakternya. Demikian juga Rahayu, tidak ada penjelasan dari Rahayu mengapa dia memilih berpisah dengan suaminya sehingga membuat Lana punya pemahaman sendiri tentang pernikahan. Dan untuk ilustrasinya, sorry to say, malah merusak imajinasi saya tentang Lana dan Samuel🙂

Saya memberikan tiga bintang untuk Last Forever, salah satunya karena cover dengan gaya poster film yang menarik. Ohya, saya juga membuat beberapa postingan di twitter karena buku ini saya baca dalam program #BBILagiBaca bersama teman-teman @bbi_2011. Silahkan disimak kicauan saya di sini

Banner Posbar 2016

3 stars

6 thoughts on “#422 Last Forever

  1. Rasanya reviewnya terlalu singkat. Saya kok tidak menangkap apa yang menonjol dari novel ini. Padahal mungkin ada hal menarik yang bisa diselami di dalamnya. Mungkin memang harus membaca sendiri bukunya..

Ikut Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s